Menteri Perdagangan dan Industri Singapura Tertarik Investasi di Binjai

BINJAI

Menteri senior negara Kementerian Perdagangan dan Industri, sekaligus menjabat sebagai Menteri Pendidikan Republik Singapura, Mr Chee Hong Tat, didampingi Konsulat Jenderal (Konjen) Singapura di Medan, Mr Richard Grosse, dan sejumlah stafnya yakni, Jasmine Quah Zubair, Lei Jiahui, Joanne Tan dan Chew Hewee, berkunjung ke Kota Binjai tepatnya mengunjungi Binjai Command Center (BCC), Jumat (16/8).

Kunjungan Menteri Perdagangan dan Industri Singapura ke Kota Binjai bertujuan untuk membuka peluang investasi dan kerjasama dengan Indonesia, khususnya Kota Binjai dalam berbagai sektor, dimana salah satunya di bidang perdagangan, teknologi, penataan kota, dan transportasi.

Walikota Binjai, HM Idaham yang diwakilkan oleh Sekdako Binjai, M Mahfullah P Daulay, didamping jajaran OPD di lingkungan Pemko Binjai, menyambut kehadiran Menteri Perdagangan Singapura dan jajaran.

Sekda yang akrab disapa Ipung, dikesempatan itu memaparkan beberapa peluang investasi yang ditawarkan Pemko Binjai kepada Singapura, diantaranya, kawasan industri Binjai, water treatment (pengolahan air), dan hasil kerajinan dari para pelaku Usaha Kecil Menengah (UKM) di Binjai.

“Kami beruntung karena di pimpin oleh Walikota yang memiliki impian besar untuk maju, terhadap keinginan Singapura untuk bekerjasama dan berinvestasi tentunya merupakan peluang yang besar, terlebih saat ini Binjai telah memiliki jalan Tol yang menghubungkan antara Kota Medan dan Binjai, hal itu sebagai pembuktian bahwa Kota Binjai layak dijadikan pilihan negara lain untuk berinvestasi, “jelas Ipung.

Saat ini Pemerintah Kota Binjai telah menyiapkan lahan seluas 132 hektare untuk pembangunan kawasan industri. Untuk pengolahan air bersih binjai telah memiliki tiga water treatment.

“Untuk air bersih di Binjai kita surplus, sehingga Binjai dapat menyuplai air bersih k Kota Medan, saya tegaskan sekali lagi bahwa Kota Binjai layak dijadikan tempat berinvestasi dalam jangka waktu yang panjang, “tegas Sekda.

Untuk hasil kerajinan tangan dan pengolahan makanan dari para pelaku UKM semuanya telah dimasukkan ke dalam satu aplikasi bernama e-warung yang dapat dilihat oleh semua orang baik di dalam maupun luar negeri. Semua hasil kerajinan yang diproduksi ramah lingkungan, sedangkan untuk hasil pertanian Binjai memiliki produk buah unggulan yakni rambutan dan jambu madu.

Mendengan penjelasan dari Sekda, Mr Chee Hong Tat tertarik dengan kawasan industri, dan hasil pertanian buah dari Kota Binjai yaitu rambutan dan jambu madu, bahkan dirinya menawarkan untuk mengekspor buah rambutan dan jambu madu ke Singapura.

“Kami akan melihat peluang investasi yang ada di Kota Binjai, dengan menghadirkan tim investor dari Singapura ke Binjai, dan kami mohon bantuan apabila tim kami memerlukan bantuan. Saya berharap kota-kota lainnya dapat mencontoh kemajuan pembangunan di Binjai, “ucap Mr Chee Hong Tat.

Usai melalukan pertemuan Sekda membawa Menteri Perdagangan dan Industri Singapura beserta rombongan meninjau kawasan industri, dengan menaiki Bus Trans Binjai, selanjutnya makan siang bersama di Rumah Dinas Walikota Binjai. (HeN)

Foto : Sekdako Binjai, M Mahfullah P Daulay, memaparkan tentang lokasi kawasan industri Binjai, kepada Menteri Perdagangan dan Industri Singapura, Mr Chee Hong Tat dan rombongan, saat mengunjungi kawasan industri, Jumat (16/8).

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *